FRASA (Struktur dan Makna Unsur Frasa dalam Bahasa Indonesia)



FRASA (Struktur dan Makna Unsur Frasa dalam Bahasa Indonesia)
FRASA (Struktur dan Makna Unsur Frasa dalam Bahasa Indonesia)

STRUKTUR FRASA


A.    Struktur Frasa

a.       Struktur frasa nominal

Frasa nominal dapat memiliki struktur di bawah ini.

1.      FN             N1 + Nn
Frasa nominal terdiri dari nomina sebagai inti dan diikuti oleh satu nomina atau lebih.
Contoh:     buku bacaan
                  Dina seorang anggota Dharma Wanita

2.      FN             N1( +...... Nn)+dari+N2
Dengan
Demi
Untuk
Tentang

Frasa nominal terdiri atas nomina satu diikuti nomina partikel dan diikuti nomina.
      Contoh: meja kayu dari Jepara
      Patung proklamator dari perunggu.

3.      FN             N1 + Se N2
Frasa nominal terdiri dari nomina diikuti oleh afiks se- dan diikuti oleh nomina.
Contoh: Kunjungan se jabotabek

4.      FN             N + yang + V + dem FV
Frasa nominal terdiri dari nomina diikuti verba atau frasa verbal dan diikuti demontrativa.
Contoh: orang yang saya lihat itu

5.      FN             N + yang + V + nya + dem FV
Frasa nominal dibentuk oleh nomina diikuti oleh verba atau frasa verbal selanjutnya diikuti –nya dan diikuti demontrativa. Contoh: harta yang dimilikinya

6.      FN             N + yang + N + nya +adj + dem
Frasa nominal terdiri dari nomina diikuti oleh yang dan nomina serta –nya dan diakhiri dengan demontrativa. Contoh: gadis yang senyumnya manis itu            

7.      FN             N + A
Contoh: rumah mungil

8.      FN             N + A1 +A2
Contoh: gadis muda belia

9.      FN             N + A1 + yang + A2
Contoh: tanah lapang yang tandus

10.  FN             N + yang +  A1 +A2
Contoh: rambut yang kusut masai

11.  FN             N + meng + dasar
Contoh: proses memilih

12.  FN             N + ber- + dasar
Contoh: tangan bercincin

13.  FN             N + bil/ F bil + N
Contoh: banyak orang

14.  FN             N + dem
Contoh: rumah ini

15.  FN             N + pron
Contoh: mobil mereka

16.  FN             Part + N / A / ter- dasar
Contoh: kaum buruh

b.      Struktur Frasa Verbal

1.      FV            V + (vtr)
Contoh: pergi membeli

2.      FV            V1 + V2
Contoh: pulang pergi

3.      FV            V + A atau A + V
Contoh: berlari cepat atau cepat berlari

4.      FV            Adv + V
Contoh: akan pergi

5.      FV            V + dengan + A
Contoh: berdiri dengan tegak

6.      FV            V + F pron
Contoh: naik ke atas

7.      FV            V + dengan + adv + A
Contoh: berdiri dengan sangat tegak

8.      FV            ber- N + bil
Contoh: beranak dua

9.      FV            ber- N + A
Contoh: berbaju baru

10.  FV            ber- + N + kan + N
Contoh: berazaskan pancasila

c. Struktur Frasa Adjektiva

1.      FA            Adv + A
Contoh: sudah pasti

2.      FA            A + Adv
Contoh: nikmat juga

3.      FA            A1 + A2
Contoh: aman tentram

4.      FA            A + morfem + morfem unik
Contoh: kering kerontang

5.      FA            A + N
Contoh: biru laut

6.      FA            Adv1 + Adv2 + A
Contoh: agak kurang sehat

7.      FA            Adv1 + A + Adv2
Contoh: agak lama juga

8.      FA            Adv + A + N
Contoh: agak sakit hati

d.      Struktur Frasa Pronominal

1.      FPr              Pr1 + Pr2
Contoh: kami sendiri

2.      FPr              Pr + A
Contoh: engkau saja

3.      FPr              Adv + Pr
Contoh: mungkin dia

4.      FPr              Pr + ber- + num
Contoh: engkau berdua

5.      FPr              Pr + dem
Contoh: mereka itu

e.       Struktur Frasa Bilangan


1.      Fbil               Bil + Bil (+ Bil....)
Contoh: dua belas

2.      Fbil               Bil + N / A
Contoh: caturwarga

3.      Fbil               Bil + Bil gugus
Contoh: tiga kodi

4.      Fbil               Bil + Bil cacah
Contoh:  tiga perlima

5.      Fbil               (bukan) Bil + dan / tetapi / atau + Bil
Contoh: dua dan tiga

6.      Fbil               Adv + Bil
Contoh: hanya tiga

7.      Fbil               Bil + Adv
Contoh: lima saja

8.      Fbil               Bil + N
Contoh: semua peserta

B.     Makna Unsur Pembentuk Frasa

a. Makna penjumlahan
Makna penjumlahan pada frasa ditandai oleh kemungkinan diletakkannya kata penghubung dan di antara unsur pembentuk frasa tersebut. Contoh: sawah (dan) ladang

b. Makna pemilihan
Makna pemilihan pada frasa ditandai oleh adanya kemungkinan kata penghubung atau diletakkan di antara dua unsur pembentuk frasa. Contoh: adik saya atau kakak saya

c. Kesamaan
Makna kesamaan ditandai dengan kesamaan rujukan unsur pembentuk frasa. Di samping itu juga ditandai oleh kemungkinan diletakkannya kata adalah di antara unsur frasa. Contoh: Herlambang adalah mahasiswa STKIP.

d. Penerangan
Makna penerangan pada frasa ditandai oleh adanya kemungkinan untuk meletakkan kata yang di antara unsur pembentuknya. Contoh:

  • Acara terakhir
  • Acara yang terakhir

e. Pembatasan
Makna yang ada pada fungsi atribut sebagai pembatas unsur pusatnya seperti terdapat pada contoh berikut ini:

  • Gudeg Yogya : Yogya adalah atribut yang menyatakan makna pengenal
  • Genteng beton : beton adalah yang menyatakan makna bahan
  • Istri tuan : tuan adalah atribut yang menyatakan makna milik

f. Penentu atau Petunjuk
Makna penentu atau petunjuk yang ditimbulkan oleh hubungan antara unsur pusat dan atribut yang berupa golongan kata demonstratif seperti ini dan itu. Contoh: 

  • orang ini
  • perempuan tua itu

g. Jumlah   
Makna ini terdapat pada fungsi atribut yang berkategori numeralia seperti: empat televisi berwarna

h. Ragam
Makna ragam menyatakan sikap pembicaraan terhadap tindakan atau peristiwa yang tersebut pada unsur pusatnya, seperti:

  • harus datang
  • dapat menulis
  • ingin bekerja

i. Negatif
Makna ini ditandai dengan adanya kata negatif seperi tidak, belum, atau bukan yang berfungsi sebagai atributnya, seperti contoh berikut ini.


  • tidak membeli
  • bukan saya
  • belum berangkat

j. Aspek
Makna aspek menyatakan waktu perbuatan berlangsung, apakah sudah, sedang, atau akan berlangsung, contoh:

  • sudah (telah) pergi
  • sudah menguji
  • akan mengajar

k. Tingkat
Makna ini menyatakan tingkat keadaan unsur yang berfungsi sebagai unsur pusatnya. Makna ini ditandai dengan adanya jata sangat, paling, amat, kurang, atau terlalu sebagai unsur pengisi atributnya, seperti:

  • sangat manis
  • terlalu mahal
  • menakutkan sekali