-->

Hubungan Guru dengan Peserta didik atau Siswa

Kesuksesan belajar bergantung pada guru dan peserta didik, bukan pada bahan atau materi yang diajarkan, sehingga hubungan keduanya adalah penting. Schon (1987 :3) menyatakan bahwa para peneliti sekarang menyadari bahwa pendidikan tidak terjadi di laboratorium tetapi dalam rawa yang lembut dan berlendir. Hal ini menunjukkan kompleksitas proses pembelajaran yang melibatkan hubungan guru dengan siswa dan banyak faktor lainnya. 

Zhao (2002:3 ) juga mencatat bahwa seorang guru harus toleran dalam rangka menciptakan atmosfir psikologis santai untuk berbagi kekhawatiran dan keprihatinan siswa. Hanya di bawah kondisi ini guru dapat mendekati siswa untuk membantu memecahkan masalah mereka sendiri dalam belajar dan itu adalah wajar menganggap guru bahasa mungkin satu-satunya pilihan yang tersedia bagi mereka. 

Dalam hal hubungan guru dengan siswa, perasaan keprihatinan, perawatan, dukungan, dan menghormati siswa dan interaksi positif guru dan siswa akan dikaitkan dengan hasil motivasi positif (Natriello, 1986; Midgley, Feldaufer, & Eccles,1989; juga melihat Calabrese & Poe, 1990; Eccles , Midgley , et al., 1993). 

Dalam hubungan ini, Bryke, Lee, dan Holland (1993) dalam studi mereka dari sekolah-sekolah Katolik mengamati bahwa kepedulian terhadap kesejahteraan orang lain atau penciptaan komunitas yang peduli dapat memiliki efek yang sangat positif bagi semua siswa, bahkan orangorang dari populasi yang akan beresiko kegagalan sekolah. 

Hubungan guru dengan siswa adalah area yang disorot dalam sistem pendidikan. Hal ini karena hubungan guru dengan siswa memainkan peran penting dalam menentukan suasana lingkungan pengajaran dan kombinasi ini mempengaruhi kualitas pembelajaran yang terjadi (Chambers, 1999:35). Sehingga memainkan hubungan guru dengan siswa merupakan bagian yang sangat penting dalam keberhasilan atau kegagalan belajar mengajar (Li, 1999). Hubungan ini penting untuk pengembangan minat dan belajar. 

Gardner (1985) juga menganggap pentingnya sikap siswa terhadap kursus bahasa dan guru mereka. Dia mencatat bahwa karena guru bahasa akan dianggap sebagai fokus bahasa, adalah wajar untuk berasumsi bahwa guru adalah satu-satunya pengguna bahasa yang mereka tahu dan satu-satunya tempat mereka memungkinkan menggunakan bahasa di dalam kelas. 

Akibatnya, kursus dan guru dapat menjadi terkait erat dengan materi bahasa, dan sikap bisa menjadi sangat berpengaruh. Sebaliknya, di bidang studi lain, memiliki beberapa materi yang menghubungkan dengan budaya individu itu sendiri; karenanya, kursus dan guru bukan satu-satunya fokus (Gardner, 1985:7). 

Tampaknya orang-orang yang memiliki hubungan dekat dengan guru bahasa Inggris mereka sering tertarik belajar bahasa Inggris. Dalam pengembangan hubungan guru dengan siswa, berbagai pengalaman belajar yang terjadi dan pengalaman positif/ negatif ini memiliki dampak yang kuat pada siswa dalam mengembangkan minat dan kepercayaan diri mereka karena mereka dihargai oleh guru bahasa daripada merasa frustrasi dan putus asa karena kegagalan dan penghinaan sebagai pembelajaran dengan bahasa yang lembut.